Persetujuan

Apakah persetujuan dalam amalan?

Apa yang berlaku ketika malam bergerak dan sama ada atau kedua-dua orang muda adalah lebih buruk untuk minum? Apabila kekangan itu turun dan mereka mahu mengikat sedikit, sejauh manakah seseorang boleh pergi? Bilakah 'tidak' bermaksud 'mungkin'? Apakah peraturan permainan? Bilakah hubungan cinta berubah menjadi seks? Siapa yang memutuskan?

Persetujuan dan Alkohol

Saya menemubual seorang wanita berusia 17 tahun dengan keadaan kesihatan mental ringan dari latar belakang makmur yang telah mengikuti kelas persetujuan dan feminisme. Kami akan memanggilnya Jen. Dia meyakinkan saya bahawa dia "tahu hadnya" dengan alkohol. Ketika ditanya apa maksudnya, dia menjawab, "Saya tidak akan mabuk sehingga saya akan pingsan". Dia berkata bagaimanapun dia "pramuat" sebelum pergi berpesta pada hujung minggu dan melakukan hubungan seks tanpa perlindungan dengan lelaki yang berbeza. Dia mengaku bahawa dia tidak akan pernah melakukan hubungan seks dengan lelaki itu jika dia tidak mabuk. Dia juga tidak akan bersetuju dengan jenis seks, termasuk seks dubur kasar, yang sering mereka tuntut. Namun dia mengatakan dia tidak akan mengutuk seorang lelaki kerana 'mendorong' dia untuk melakukan hubungan seks dalam keadaan itu kerana dia telah minum dan dia terangsang secara seksual. Dalam benaknya, dia mengatakan bahawa dia pasti memberikan persetujuan walaupun dia menyesal pada keesokan harinya. Berikut adalah dua program radio hebat oleh BBC mengenai persetujuan di era digital yang membantu menjelaskan dilema seperti itu: Menyeberang Jalinan dan Menulis semula Peraturan.

Bagi orang dewasa, 'mengetahui had seseorang' dengan alkohol mungkin bermaksud tidak kehilangan kawalan kerana dapat bersetuju secara bebas. Perbezaan tafsiran seperti itu menjadikan isu persetujuan menjadi masalah bagi juri dalam perbicaraan untuk rogol. Saya bertanya kepada Jen mengapa dia mengambil risiko kehamilan atau jangkitan kelamin dengan tidak menggunakan alat kontraseptif. Dia menjawab bahawa ayahnya akan marah sekiranya dia mengetahui bahawa gadis kecilnya sedang melakukan hubungan seks. Dia berkata jika dia hamil, dia akan melakukan pengguguran, ibunya akan membantunya. Dia juga menganggap adalah "tidak sopan" untuk menghentikan seorang lelaki di treknya setelah mereka mula mencium dan beralih ke tahap berikutnya. Oleh itu, walaupun terdapat perbincangan di sekolah mengenai perkara ini, dalam praktiknya ketakutannya tentang bagaimana ibu bapanya akan bertindak balas dan tekanan rakan sebaya untuk minum banyak, dianggap tidak sopan, dan bersenang-senang pada malam-malam di luar lebih penting daripada perkiraannya sendiri mengenai risiko kesihatan untuk dirinya sendiri. Itulah pemikiran otak remaja yang mengambil risiko.

Walaupun adalah satu kesalahan untuk melakukan seks dubur tanpa persetujuan, wanita sering mengadu mereka dipaksakan ke dalamnya. penyelidikan menunjukkan bahawa 'pujukan' yang kuat untuk terlibat dalam seks dubur adalah amalan yang biasa dilakukan di kalangan orang muda berusia 16-18 tahun. Lelaki dan wanita muda menyebut pornografi internet sebagai pendorong utama. Walaupun mereka tahu itu "sangat menyakitkan bagi wanita", para pemuda masih mendorong sebisa mungkin untuk 'memujuk' wanita agar membiarkan mereka melakukannya. Malah pemuda-pemuda itu nampaknya tidak menikmatinya sendiri. Ini Wawancara audio minit 10 dengan penyelidik utama menerangkan lebih banyak mengenai penemuan mereka. Hanya seorang wanita yang mengaku menikmatinya. Bagi sebilangan pemuda, kudo mendapatkan "sayap coklat" mereka dan menjaringkan mata dengan pasangannya lebih penting daripada menjalin hubungan dengan orang yang mereka kenal.

Kawalan diri adalah satu cabaran untuk wanita dan lelaki pada masa yang terbaik, tetapi terutama pada adegan parti di kalangan remaja. Kecuali rancangan untuk menetapkan had telah diputuskan secara sedar terlebih dahulu, ia boleh menjadi sukar untuk menahan persuaan yang kuat apabila keseronokan seksual memberi isyarat dan apabila kita mahu dilihat sebagai menarik dan 'keren' secara seksual.

Walau bagaimanapun, lebih banyak pendidikan tentang kesan alkohol dengan persetujuan dan bagaimana untuk menjadi tegas dalam menghadapi paksaan adalah perlu. Mengajar 'kemahiran bertarikh' dan bagaimana menghormati sempadan orang lain akan menjadi kemajuan besar. Beberapa tinjauan sikap anak muda telah meminta pendidikan jenis ini.

Ini adalah panduan am kepada undang-undang dan bukan merupakan nasihat undang-undang.

<< Apa Persetujuan dalam Undang-Undang?                                                                                                        Pengambilan >>

Cetak Mesra, PDF & E-mel