bersalah

Adakah anda merasa bersalah menguruskan masa skrin anak anda?

adminaccount888 Berita Terkini

“Selalunya ketika saya bekerja dengan keluarga, saya memulakan dengan membincangkan kesan fisiologi masa skrin. Bagaimana waktu skrin diterjemahkan menjadi gejala tertentu, dan bagaimana pelaksanaannya diperpanjang elektronik pantas (atau cepat layar) dapat membantu mengatur semula otak dan menjelaskan apa yang berlaku.  

Tetapi mari kita hadapi. Mendengar bahawa permainan video, teks, dan iPad mungkin perlu dilarang dari kehidupan anak-anak tidak mengisi satu dengan kegembiraan yang mulia. Sebaliknya, bagi kebanyakan ibu bapa, ini mendorong mereka untuk memburukkan maklumat atau mengatasinya. Kadang-kadang apabila saya memberitahu ibu bapa apa yang perlu mereka lakukan untuk membalikkan keadaan, saya merasakan bahawa saya kehilangan mereka. Mata mereka beralih, mereka menggeliat, dan mereka kelihatan seperti berada di tempat duduk panas. Ini bukan yang mereka mahu dengar. Seolah-olah saya memberitahu mereka bahawa mereka perlu hidup tanpa elektrik. Begitulah layar yang berakar dalam kehidupan kita. Ketidaknyamanan dari apa yang saya cadangkan nampaknya membebankan.

bersalah
Apa yang menimbulkan ketahanan pada ibu bapa?

Selain daripada menakutkan ketidaknyamanan itu, membincangkan masa-masa sering kali menimbulkan perasaan tidak selesa lain yang menimbulkan ketahanan dalam memajukan rawatan ke hadapan. Contohnya, sebilangan orang merasa seperti mereka keibubapaan kemahiran dinilai. Atau bahawa usaha atau tahap keletihan mereka tidak dihargai.

Tetapi sejauh ini pendorong terbesar rintangan ibu bapa dalam menangani masa skrin adalah bersalah. Rasa bersalah ini dapat timbul dari pelbagai sumber, yang dapat dibahagikan secara longgar menjadi dua kategori: rasa bersalah kerana menantinya menyebabkan anak sakit, dan rasa bersalah atas apa yang telah atau tidak dilakukan oleh ibu bapa sendiri. Terutama, hanya rasa bersalah cukup untuk menimbulkan tentangan.

Punca rasa bersalah ibu bapa yang boleh mengganggu pengurusan masa skrin yang sihat:

  1. Rasa bersalah mengambil aktiviti yang menggembirakan dan menjangkakan keputusasaan / kegelisahan / kesusahan /kemarahan bahawa mengeluarkan peranti akan mencetuskan
  2. Rasa bersalah kerana melihat atau membayangkan anak itu "meninggalkan" sosial atau tidak "berada dalam lingkaran" (sama ada ini benar-benar berlaku atau tidak)
  3. Mengambil sesuatu yang anak menggunakan untuk mengatasi, melarikan diri, atau menenangkan diri. Terutama jika kanak-kanak itu kekurangan rakan, hobi, permainan khayalan, atau minat tanpa skrin
  4. Rasa bersalah kerana terlalu bergantung pada penggunaan skrin sebagai "pengasuh elektronik " untuk menyelesaikan sesuatu atau bersantai
  5. Rasa bersalah kerana menyedari bahawa ibu bapa sendiri mungkin telah menyumbang kepada kesukaran anak mereka—Tidak sedar atau tidak — dengan memperkenalkan peranti di rumah atau tidak menetapkan had, misalnya (“apa yang telah kita lakukan?”)
  6. Dewasa memperagakan tabiat masa skrin untuk kanak-kanak. Terdapat kesedaran yang tidak selesa bahawa masa skrin ibu bapa sendiri tidak seimbang atau digunakan untuk mengelakkan masalah atau melarikan diri
  7. Rasa bersalah tidak mahu menghabiskan masa bermain / berinteraksi dengan anak itu, tidak mahu mereka berada di bilik yang sama, atau kerana mempunyai perasaan negatif terhadap anak atau tingkah laku anak itu (kemarahan, kebencian, kegusaran, rasa tidak senang, dll); ini adalah perasaan yang cenderung dirasakan oleh ibu bapa - terutamanya ibu - sebagai sosial yang tidak dapat diterima

Sifat Bersalah

Rasa bersalah adalah emosi yang sangat tidak selesa, dan, dengan demikian, adalah fitrah manusia untuk tidak merasakannya. Untuk merumitkan lagi perkara, rasa bersalah dapat disedari (orang sedar akan perasaan bersalah). Atau boleh tidak sedarkan diri (orang tidak sedar dan menggunakan mekanisme pertahanan untuk menjadikan perasaan lebih enak). Atau boleh di suatu tempat di antara.  

Sebagai contoh, dengan tiga sumber rasa bersalah yang disebutkan di atas, ibu bapa biasanya dapat mengenal pasti perasaan ini dengan mudah. Namun, bagi ibu bapa yang melalui perceraian, mungkin ada lapisan tambahan rasa bersalah yang tidak disedari mengenai anak yang ditinggalkan (secara emosional atau harfiah) atau tentang beban tambahan tinggal di dua rumah. Rasa bersalah ini dapat ditanggung oleh ibu bapa sendiri sejak awal trauma atau peninggalan. Dan mungkin tidak sesuai dengan keadaan sebenar. Ini boleh menyebabkan keterlaluan yang kemudian menjadikan dinamik kuasa di rumah terbalik.

Pertimbangkan kes Ali, a tertekan gadis tiga belas tahun. Dia ketagih di media sosial, memotong pada dirinya sendiri, dibuli dalam talian, dan gagal di sekolah. Bapa baru-baru ini meninggalkan keluarga dan berpindah bersama wanita lain dan anak-anaknya. Ibu Ali berkali-kali gagal menindaklanjuti cara membuang akses ke alat anak pada waktu malam dan di bilik tidur. Ini walaupun terdapat banyak perbincangan mengenai hubungan antara cahaya pada waktu malam dari skrin dan kemurungan / tingkah laku bunuh dirimedia sosial dan kemurungan / rendah diri, dan media sosial dan buli. Sebenarnya, ibu ini nampaknya mempunyai pengetahuan yang baik mengenai sains dan penyelidikan di sebalik penemuan ini.  

Rasa Bersalah

Di permukaan, ada rasa bersalah antisipasi untuk mengambil sesuatu yang Ali gunakan sebagai pelarian dan untuk menyibukkan diri. Tetapi di bawah itu terdapat lapisan lain yang memerlukan masa untuk ibu mengaku. Dia membayangkan anak perempuannya menjadi marah dan melontarkan komen yang menghina seperti "Aku benci kamu!" dan "Anda merosakkan hidup saya!" (seorang gadis yang mahir pada usia ini sangat mahir). Adegan yang dibayangkan ini pada gilirannya dikaitkan dengan a ketakutan anak perempuannya "tidak lagi mencintai saya". Ramalan yang tidak rasional itu bukan hanya disebabkan perceraian tetapi juga dari ibu zaman kanak-kanak. Bagi keluarga ini, ada banyak rasa bersalah dan kegelisahan yang tidak disedari dan tidak sedar berlaku. Ia harus diatasi sebelum ibu dapat menetapkan had yang sesuai.

Selain itu, anak-anak - terutama kanak-kanak dan wanita yang lebih tua tetapi anak lelaki juga boleh melakukannya - mungkin akan mengambil "kelemahan" ini dan memanfaatkannya untuk memanipulasi orang tua. Dinamik ini mungkin sangat merosakkan dalam kes teknologi ketagihan dan di rumah ibu bapa tunggal.   

Tanda-tanda Kesalahan Mungkin Mempengaruhi Pengurusan Waktu Skrin

Tetapi jika rasa bersalah itu tidak sedar, bagaimana kita dapat mengetahui apakah kesalahan itu mempengaruhi kita? Seperti disebutkan, karena rasa bersalah sangat tidak dapat ditoleransi, kami menggunakan mekanisme pertahanan untuk meredakannya. Ketika datang ke elektronik, salah satu cara ibu bapa meredakan rasa bersalah adalah dengan merasionalisasikan penggunaannya: "Waktu skrin adalah satu-satunya masa anak-anak saya tenang". "Elektronik membolehkan saya menyelesaikan sesuatu". “Screen-time adalah satu-satunya motivator yang berjaya”. "Itulah yang dilakukan semua anak-anak, dan bagaimanapun anak saya menggunakannya jauh lebih sedikit daripada yang lain". "Saya hanya membiarkannya bermain permainan pendidikan". Dan sebagainya. Sekiranya anda mendapati rasionalisasi penggunaan anak anda walaupun mengetahui, mendengar, atau membaca bahawa mengurangkan atau melakukan puasa elektronik mungkin diperlukan, terbuka kepada idea bahawa rasa bersalah mungkin memandu kereta api.

Petunjuk lain mengenai kehadiran rasa bersalah adalah jika subjek masa skrin membuat anda tidak selesa atau cemas. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, hal ini dapat dilihat dalam menghindari subjek atau mencari cara untuk mendiskreditkan maklumat. "Sekiranya demikian, mengapa dokter tidak mengetahui hal ini?" atau "Sekiranya itu terjadi, kita semua akan ditakdirkan / ketagihan / mengamuk" atau "Itulah yang mereka katakan tentang TV di masa lalu juga - dan kami ternyata baik-baik saja!"  

Sambutan lutut untuk mendiskreditkan maklumat tanpa melihatnya mungkin merupakan tanda bahawa ada sesuatu yang anda gunakan daripada penggunaan skrin yang menyakitkan untuk dipertimbangkan. Contohnya, menghabiskan masa keluarga bersama tanpa skrin sebagai penyangga boleh memaksa ibu bapa menghadapi masalah dalam perkahwinan bahawa mereka akan segera mengabaikan.

bersalah

Mula-mula, buatlah usaha super untuk bersikap jujur ​​terhadap diri sendiri. Contohnya, dalam satu keluarga dengan seorang budak lelaki berusia sembilan tahun ketagih dengan permainan video, setelah berbulan-bulan menyimpan permainan video di luar rumah, ibu memperkenalkannya semasa bercuti. Pada pandangan pertama, ia seolah-olah merasa terbuai dan merasa selamat untuk mencubanya lagi. Tetapi setelah ibu gagal membuang permainan lagi apabila mereka jelas menyebabkan a berulang, dia terpaksa melakukan pencarian jiwa. Akhirnya dia membagikan ini: "Bukan hanya dia ketagih dengan permainan. Begitulah Saya ketagih dia naik ke biliknya. "

Ini bukan hanya memerlukan waktu tenang yang dia akui. Sebaliknya, dia sering mengakui bahawa dia tidak ingin berada di sekitar anaknya. Dia masih berjuang untuk membina rasa diri yang bebas dari layar dan rentan terhadap kemarahan. Penyelesaian di sini bukan untuk mendidik semula, tetapi untuk mencari lebih banyak sokongan. Dia berjaya dengan meminta ahli keluarga besar untuk melakukan acara mingguan dengannya.

Seorang ibu lain meletakkan perasaan ini dengan lebih terang. Ketika saya mencadangkan dia melakukan elektronik dengan pantas untuk membantu kemerosotan dan perjuangan akademik anaknya - bahagian penting yang mana menghabiskan satu-satu dengan anak itu - dia menjawab, "Mengapa saya melakukan itu? Dia bertindak seperti lubang kecil! "

Baiklah, mungkin ibu terakhir itu tidak bergelut dengan rasa bersalah per se sejak dia mengumumkan perasaannya tanpa ragu-ragu. Tetapi saya memberitahu anda kisah ini untuk menunjukkan betapa biasa. Yang membawa saya ke titik seterusnya. Selain daripada bersikap jujur ​​dan mengakui rasa bersalah atau perasaan lain boleh merosakkan skrin anda-pengurusan masa, ketahui bahawa hampir setiap keluarga mengalami beberapa kombinasi (atau semua) perkara yang disebutkan di atas. Ia perkara biasa.

Ampun

Elemen penting lain dalam mengatasi rasa bersalah adalah pengampunan. Perkara ini sangat penting untuk item # 5 di atas, dan mungkin melibatkan kedua-duanya pengampunan diri atau memaafkan pasangan atau orang lain penjaga. Ibu bapa mungkin diam, obses, atau memukul diri atas apa yang sudah berlaku. Dari semua sumber rasa bersalah, yang satu ini mungkin paling menyakitkan, terutamanya jika anak tersebut mempunyai kelemahan seperti autismeADHD atau gangguan lampiran dan ibu bapa mula benar-benar memahami potensi hiperarousal dan disregulasi yang berkaitan dengan skrin dan risiko ketagihan teknologi dalam populasi yang terdedah. 

Walau apa pun, memikirkan apa yang telah berlaku adalah tidak produktif. Tetapi selain itu, sehingga baru-baru ini orang ramai tidak menyedari risiko. Malah pengamal kesihatan memandang rendah mereka sehingga kini. Selain itu, terdapat usaha-usaha yang disusun oleh syarikat yang menggunakan yang canggih pemasaran teknik untuk menimbulkan keraguan dan kekeliruan mengenai risiko yang dihujani orang ramai setiap hari. Setiap risiko ditanggung oleh orang ramai perhatian diatasi oleh penentang: "Pemain membuat pakar bedah yang lebih baik!" "Media sosial membantu menghubungkan kita semua!" “Teknologi sedang merevolusikan pendidikan! " dan sebagainya. Setiap gigitan suara menghantar ibu bapa berulang kali bahawa menggunakan teknologi berasaskan skrin penuh dengan faedah. Ini adalah "bagaimana kanak-kanak hidup hari ini."

Tetapi walaupun anda tidak dapat memaafkan diri sendiri atau orang lain dengan segera, jangan biarkan itu menghalangi anda lebih jauh. Mulailah mengambil langkah — dalam bentuk pendidikan atau dengan bercakap dengan keluarga lain yang kebanyakannya bebas skrin. Jadikan matlamat anda untuk mencuba eksperimen elektronik cepat selama tiga hingga empat minggu walaupun anda tidak percaya ia akan membantu. Sebaik sahaja ibu bapa mula melihat faedah dan perubahan pada anak dan keluarga mereka, mereka dengan cepat menjadi tidak terjebak dan beralih dari merasa tidak berdaya untuk merasa berdaya. ”

ini artikel pertama kali disiarkan dalam Psikologi Hari Ini pada tahun 2017. Ia sedikit diedit untuk memendekkan ayat dan menambahkan foto.

Dr Dunckley adalah psikiatri kanak-kanak dan pengarang: Tetapkan Semula Otak Anak Anda: Rancangan Empat Minggu untuk Menamatkan Kemerosotan, Meningkatkan Gred & Meningkatkan Kemahiran Sosial dengan Membalikkan Kesan Waktu Skrin Elektronik. Lihat blognya di drdunckley.com.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Kongsi artikel ini